Membuat Bantal Lantai dengan Motif Sendiri – DIY Floor Pillow Cover

Cerita di balik bantal ini adalah suamiku. Dia itu suka sekali selonjoran di lantai, trus narik bantal sofa. Udah gitu, seringnya gak dibalikin lagi, jadi berserakan deh di lantai. Bantal sampai udah gak gendut lagi saking seringnya ditindih sama dia. Akhirnya saya niatin bikinin dia bantal untuk di lantai supaya gak tarik-tarik bantal sofa lagi.

Ini adalah salah satu project kecil di rumah yang paling menyenangkan menurut saya. Setiap prosesnya selalu berasa antusias. Mulai dari nyari idenya, proses membuat motifnya, menjahitnya, sampai memasang cover bantal tersebut bareng anak-anak dan melihat bantalnya jadi. Shofi bahkan gak tahan pengen ikutan bikin juga.

Oke, jadi..untuk membuatnya, saya beli 2 bantal di Pasar Cipadu yang tersohor itu…kebetulan deket sama rumah. Kalo jalan ke pasar ini, harus tahan liat motif sprei..karena banyaaak sekali yang cakep-cakep. Waktu itu, memang saya beli bantal sekalian beli bahan sprei untuk kasur anak-anak. Tapi, saya gak beli bahan untuk cover bantal tersebut, karena mau lihat-lihat toko kain kanvas posisinya jauh (di ujung banget). Sebenarnya, bisa aja sih kalo mau beli bahan sprei untuk dijadikan cover bantal lantai (karena pilihan motif banyak sekali dan bagus-bagus), tapi setelah saya pikir-pikir lagi kayanya enggak deh. Karena nantinya bantal itu nasibnya bakal ditindih dan dilipat (leyehan ayahnya), diinjek-injek, digeret-geret sama bocah, kalo pake bahan katun pasti cepat kotor dan brudul. Makanya kanvas tetap jadi pilihan utama, bahannya lebih bandel.

Setelah browsing kain kanvas motif, ceritanya mau beli online…gak ada yang sreg. Memang kain kanvas pilihan motifnya sangat terbatas, gak kayak kain katun yang bahkan mau milihnya aja bingung saking bagus-bagusnya. Dan dari motif yang terbatas itu, jarang yang menarik (based on my taste ya). Karena itu, akhirnya saya putusin beli kain kanvas polos dan bikin motif sendiri.

Saya beli kanvas warna hitam dan hijau mint. Yang hitam mau saya bikin stripes hitam putih yang lebar (hasrat yang belum kesampaian), dan yang hijau mau saya stamp saja. Cat yang digunakan di sini adalah cat acrylic. Cat ini cocok untuk fabric, terutama kanvas. Yang hitam, seperti biasa harus ditempel dulu dengan selotip, baru kemudian di cat. Untuk motif stripes ini saya lakukan 2 kali pengecatan (cat, kering, cat lagi) karena kalo cuma 1 kali saja masih kurang…keliatan butek putihnya. Kemudian, untuk bahan hijau, saya buat stamp segitiga dari gabus bekas, tinggal di cap deh kainnya. Proses mengecat sebaiknya dialas dengan koran supaya lantai gak kotor. Selesai mengecat, jemur kain hingga cat nya kering.

Yang menyenangkan dari proses mengecat ini adalah si sulung Shofi juga pengen ikut mencoba. Shofi saya kasi bahan sisa yang ternyata bisa untuk membuat 1 bantal kecil. Saya contohin sedikit caranya, setelahnya…dia asik sendiri. Jadi, motif 2 bantal kecil adalah hasil kerja si sulung. Saya senang bisa liat Shofi semangat mencoba hal baru dan seru (kapan lagi saya kasi main cat..haha)..terutama setelah bantal jadi, mukanya happy sekali..

Setelah cat kering, kemudian saya lanjut proses jahit-menjahit, dan jadi deh bantalnya… Waktu liat bantalnya selesai rasanya lega dan senang, karena ngerjain 2 bantal ini buat saya butuh waktu cukup lama. Sering kali tertunda dan dianggurin lagi setengah jalan karena kesibukan tugas dalam negeri, hehe.. Padahal mata dan tangan udah gatel pengen segera menyelesaikan. Alhamdulillah suami dan anak-anak senang ada bantal baru, bebas diinjek atau ditindih tanpa bunda mengomel.. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s